1

Belanja Online

Buat yang punya hobi belanja dan tidak mau repot untuk ke mal, maka berikut beberapa toko online yang bisa untuk menyalurkan hobi belanja tanpa perlu meninggalkan rumah atau kantor 🙂

  1. Qoo10 adalah perusahaan hasil kerja sama antara eBay dengan marketplace asal Korea Selatan Gmarket. Perusahaan ini baru saja merayakan ulang tahun keduanya di Indonesia, dan sudah berhasil memperoleh USD 2,5 juta tiap bulannya di tahun 2013, yang menandakan pertumbuhan sebesar 500 persen dibandingkan tahun sebelumnya.
  2. Blibli menamai dirinya sebagai sebuah mall dan hanya menerima perusahaan yang terdaftar secara resmi untuk menggunakan platform-nya. Diluncurkan di bulan September tahun 2012.
  3. Bhinneka adalah salah satu pelaku e-commerce pertama yang muncul di Indonesia dengan menjual gadget sebagai produk utamanya. Website ini sudah bertahan selama lebih dari 14 tahun dan sekarang memasukkan kategori produk lain seperti instrumen musik dan mainan.  Di bulan Februari, Bhinneka melaporkan memiliki rata-rata 21 juta pageview per bulan di tahun 2013 dan mendapatkan omzet Rp 600 miliar di tahun yang sama, dan 70 persen di antaranya berasal dari toko online-nya. Bhinneka sekarang punya lebih dari 500 pegawai dan enam toko fisik di Jakarta.
  4. Lazada milik Rocket Internet baru-baru ini merayakan ulang tahun keduanya di Indonesia, dan dalam waktu singkat tersebut, website ini sudah berkembang menjadi pelaku e-commerce B2C terbesar di Indonesia.  Dalam sebuah event belanja online nasional di bulan Desember tahun lalu, Lazada Indonesia melaporkan bahwa mereka menerima ribuan pesanan per jam. Lazada sekarang memiliki 300 orang pegawai di Indonesia dan berniat menguasai tren besar berikutnya: mobile commerce dan penjual pihak ketiga.
  5. Zalora adalah website e-commerce berusia dua tahun, yang mirip dengan Lazada Indonesia.  Website ini dibantu oleh Rocket Internet dan punya sangat banyak uang. Selain itu, Zalora juga tidak pernah mengungkapkan datanya.  Zalora cabang Indonesia sudah menjadi cabang dengan pendapatan terbesar di antara sepuluh cabang Zalora di Asia.
  6. Groupon masuk ke Indonesia dengan mengakuisisi website daily deal Disdus di tahun 2011, dan sampai saat ini mereka masih menjadi pemimpin di bisnis ini. Di ulang tahun ketiganya di bulan September lalu, Groupon Indonesia mengungkapkan bahwa mereka memiliki 500.000 visit dan rata-rata transaksi sebesar Rp 300 juta tiap harinya.
  7. Elevenia adalah salah satu nama baru yang muncul di ranah marketplace Indonesia. Perusahaan ini merupakan hasil kerja sama antara XL Axiata dengan perusahaan layanan online dan mobile asal Korea Selatan SK Planet. Keduanya memasukkan total USD 18,3 juta sebagai modal awal untuk proyek ini dan optimis akan bisa menguasai pasar Indonesia dalam jangka panjang.
  8. Rakuten adalah anak perusahaan dari raksasa e-shopping Jepang, Rakuten masih yakin bahwa mereka masih bisa mendapatkan sesuatu dari pasar Indonesia – tapi mereka harus menghadapi pesaing-pesaing baru untuk mencapai itu.

Selamat Berbelanja 🙂