1

PENELITIAN KUALITATIF : PENDEKATAN ETNOGRAFI

A.  ETNOGRAFI

1.      Pengertian
Etnografi

Etnografi
merupakan suatu metode penelitian ilmu sosial. Penelitian ini sangat percaya
pada ketertutupan, pengalaman pribadi,dan partisipasi yang mungkin, tidak hanya
pengamatan, oleh para peneliti yang terlatih dalam seni etnografi. Para
etnografer ini sering bekerja dalam tim yang multidisipliner. Di mana titik
fokus penelitiannya dapat meliputi studi intensif budaya dan bahasa, bidang
atau domain tunggal, ataupun gabungan metode historis, observasi, dan
wawancara.

Pada
awalnya etnografi berakar pada bidang antropologi dan sosiologi. Namun para
praktisi dewasa ini melaksanakan penelitian etnografi dalam segala bentuk. Ahli
etnografi melakukan studi persekolahan, kesehatan masyarakat, perkembangan
pedesaan dan perkotaan, konsumen dan barang konsumsi, serta arena manusia
manapun.

Perlu
dicatat bahwa penelitian etnografi ini juga dapat didekati dari titik pandang
preservasi seni dan kebudayaan, dan lebih sebagai suatu usaha deskriptif
daripada usaha analitis. Biasanya para peneliti etnografi memfokuskan
penelitiannya pada suatu masyarakat, namun tidak selalu secara geografis saja,
melainkan dapat juga memerhatikan pekerjaan, pangangguran, dan aspek masyarakat
lainnya. Beserta pemilihan informan yang mengetahui dan memiliki suatu
pandangan  atau pendapat tentang berbagai kegiatan masyarakat.

Beberapa
ahli mengemukakan pengertian tentang penelitian etnografi salah satunya adalah
Emzir (2011: 143) yang menyatakan Etnografi adalah suatu bentuk
penelitian yang berfokus pada makna sosiologi melalui observasi lapangan
tertutup dari fenomena sosiokultural. 

Sementara
Harris (dalam John W. Creswell; 2007) menjelaskan bahwaethnography
is a qualitative design in which the researcher describes and interprets the
shared and learned patterns of values, behaviors, beliefs, and language of a
culture-sharing group
As both a process and an outcome of research
(Agar, 1980), ethnography is a way of studying a culture-sharing group as well
as the final, written product of that research.
yang berarti penelitian
etnografi merupakan sebuah penelitian kualitatif dimana seorang peneliti menguraikan
dan menafsirkan pola bersama dan belajar nilai-nilai, perilaku, keyakinan, dan
bahasa dari berbagai kelompok. Baik sebagai proses dan hasil penelitian,
etnografi adalah sebuah cara belajar kelompok pada suatu budaya baik sebagai
akhir, dalam hasil penulisan penelitian.

Beberapa definisi lain
tentang penelitian etnografi :

1.  “When
used as a method, ethnography typically refers to field work (alternatively,
participant-observation) conducted by a single investigator who ‘lives with and
lives like’ those who are studied, ussually for a year or more”. (John Van
Maanen, 1996
). Dalam hal ini, penelitian etnografi dilakukan ketika
digunakan sebagai metode, etnografi biasanya mengacu kepada kerja lapangan
(alternative-partisipan-pengamatan) dilakukan oleh seorang peneliti tunggal
yang hidup dengan dan hidup seperti orang-orang yang diteliti, biasanya
dilakukan kurang lebih satu tahun atau lebih.

2.   “Ethnography
literally means ‘a portrait of a people’. An ethnography is a written
description of particular culture – the customs, beliefs, and behavior – based
on information collected through fieldwork.” (Marvin Harris and Orna Johnson,
2000
).Secara harfiah penelitian etnografi berarti gambaran sebuah
masyarakat. Yang berarti etnografo adalah gambaran umum suatu budaya atau
kebiasaan, keyakinan, dan perlikau yang berdasarkan atas informasi yang telah
dikumpulkan melalui penelitian lapangan.

3.   “Ethnography
is the art and science of describing a group or culture. The description may be
small tribal group in an exotic land or a classroom in middle-class suburbia
.”
(David M. Fetterman, 1998), (Genzuk, 2005:1). Etnografi adalah seni dan
ilmu yang menggambarkan tentang sebuah kelompok atau budaya. Penggambaran
mungkin mengenai tentang kelompok suku kecil dalam sebuah daerah yang menarik
atau sebuah kelas menengah maupun pinggiran kota

4.   “Etnographic
designs are qualitative research procedures for describing, analyzing, and
interpreting a culture-sharing group’s shared patterns of behavior, beliefs,
and language that develop over time.” (John W. Creswell, 2008:473)
.”
Rancangan penelotian etnografi adalah prosedur penelitian kualitatif untuk
menggambarkan, menganalisis, dan menafsirkan suatu pola kelompok berbagai
budaya yang dilakukan bersama baik perilaku, keyakinan dan bahasa yang
berkembang dari waktu kewaktu.

Dari
beberapa definisi di atas maka dapat diambil kesimpulan bahwa penelitian
etnografi adalah sebuah penelitian kualitatif yang berfokus pada makna
sosiologi dengan menggambarkan, menganalisa dan memberi penafsiran dari sebuah
pola budaya tertentu.

2.      Asumsi
Dasar Penelitian Etnografi

     Karena
cakupan penelitian etnografi yang bersumber pada budaya dan observasi serta
melakukan wawancara merupakan standar dasar pada penelitian etnografi maka perlu
kiranya dikembangkan beberapa asumsi yang menjadi dasar utama peneliti sebelum
melakukan penelitian. 

     Beberapa
asumsi dasar penelitian etnografi yang dikemukakan oleh Emzir (2011: 148-149)
adalah sebagai berikut : 1) Etnografi mengasumsikan kepentingan penelitian yang
prinsip utamanya dipengaruhi oleh pemahaman kultural masyarakat.
2) Penelitian etnografi mengasumsikan suatu kemampuan mengidentifikasi
masyarakat yang relevan dengan kepentingannya.  3) Dengan penelitian
etnografi peneliti diasumsikan mampu memahami kelebihan kultural dari
masyarakat yang diteliti, meguasai bahasa atau jargon teknis dari kebudayaan
tersebut dan memiliki temuan yang didasarkan pada pengetahuan komprehensif dari
budaya tersebut. 

     Lebih
lanjut, Gall, Gall and Borg dalam bukunya “Educational Research an
Introductioní” 
menyatakan peneliti etnografi setidaknya memiliki
beberapa pandangan tentang lintas budaya yang menjadi obyek penelitiannya
diantaranya : 1) Ethnology: mencakup teori-teori dasar budaya
yang merupakan data pembanding dari beberapa budaya yang berbeda.
2) Pemerolehan budaya: yang memfokuskan diri pada konsep, nilai-nilai
budaya, kemampuan dan tingkah laku yang merupakan budaya umum yang terjadi pada
masing-masing kebudayaan. 3) Pergeseran budaya: yang fokus pada penelitian
tentang seberapa besar struktur sosial mengintervensi kehidupan
seseorang dalam suatu kasus tertentu.

3.         Prinsip-Prinsip
Metodologi Penelitian Etnografi

Penelitian
etnografi merupakan penelitian terperinci yang dapat menggambarkan suatu
kegiatan, kejadian yang biasa terjadi sehari-hari pada suatu komunitas
tertentu. Ini merupakan dasar kekuatan penelitian etnografi yang memberikan
gambaran utuh tentang apa yang terjadi di lapangan. Berbeda halnya dengan
penelitian kuantitatif yang menangkap kebenaran hakikat perilaku sosial di
masyarakat dengan sandaran studi latar artifisial atau pada apa yang dikatakan
orang bukan melihat dan terjun secara langsung mempelajari apa yang dilakukan
oleh obyek penelitian tersebut.

     Hammersley
(1990) dalam Genzuk (2005: 3) yang tersaji dalam buku Emzir“Metodologi
Penelitian Pendidikan Kualitatif dan Kuantitatif
” (2011: 149-152) menyatakan
3 prinsip metodologis yang digunakan dalam corak metode etnografi diantaranya:

a. Naturalisme :
ini menggambarkan bahwa penelitian etnografi yang dijalankan bertujuan untuk
menangkap suatu karakter yang muncul secara alami dan didapatkan melalui kontak
langsung, bukan melalui interfensi atau rekayasa eksperimen.

b. Pemahaman:
yang menjadi landasan utama disini adalah bahwa tindakan manusia berbeda dari
perilaku objek fisik. Tindakan tersebut tidak hanya tanggapan stimulus namun
juga interpretasi terhadap suatu stimulus. Untuk itu meneliti latar budaya yang
lebih dikenal lebih baik dari pada meneliti yang masih asing agar terhindar
dari resiko kesalahpahaman budaya.

c. Penemuan:
Penelitian etnografi merupakan penelitian yang didasari oleh penemuan sang
peneliti. Ini merupakan bentuk otentik sebuah penelitian dimana suatu fenomena
dikaji tidak hanya berdasar pada serangkaian hipotesis yang mungkin bisa saja
terjadi kegagalan namun menjadi nyata setelah dibutakan oleh asumsi yang
dibangun ke dalam hipotesis tersebut.

4.         Karakteristik
Penelitian Etnografi

Creswell
dalam bukunya “Educational Research, planning, conducting and evaluating
quantitative and qualitative research” menyebutkan beberapa karakter penelitian
etnografi diantaranya:

a.  Cultural
theme
Merupakan suatu budaya yang terimplementasikan atau
tergambarkan pada suatu grup atau komunitas tertentu (Spradley:1980b.)

b.   A
Culture –sharing group
: merupakan penelitian yang dapat dilaksanakan pada 2
orang atau lebih yang memiliki kesamaan sikap, perilaku dan bahasa. 

c.   Fieldwork:
Dalam penelitian etnografi Fieldwork  bermakna tempat
dimana peneliti dapat menggabungkan data pada seting tempat dan lokasi yang
dapat dipelajari .

d.   Description
in etnography
: Merupakan gambaran terperinci dari obyek yang dilakukan
penelitian.

e.   A
Context
: merupakan seting tempat, situasi atau lingkungan yang melingkupi
kelompok budaya yang dipelajari.

f.   Researcher
Reflexivity
: Mengacu pada sebuah kondisi dimana seorang peneliti dalam
kondisi yang sadar dan terbuka atas perannya sebagai peneliti yang dengannya
dapat timbul rasa saling mempercayai antara peneliti dan obyek yang ditelitinya.

5.         Jenis
– Jenis Penelitian Etnografi

Menurut Creswell,
para ahli banyak menyatakan mengenai beragam jenis penelitian etnografi, namun
Creswell sendiri membedakannya menjadi 2 bentuk yang paling popular yaitu
Etnografi realis dan etnografi kritis. Penjelasannya sbb : 

a.          Etnografi
realis

Etnografi realis
mengemukakan suatu kondisi objektif suatu kelompok dan laporannya biasa ditulis
dalam bentuk sudut pandang sebagai orang ke -3. Seorang etnografi realis
menggambarkan fakta detail dan melaporlan apa yang diamati dandidengar dari
partisipan kelompok dengan mempertahankan objektivitas peneliti

b.         Etnografi
kritis

Dewasa ini populer juga
etnograi kritis. Pendekatan etnografi kritis ini penelitian yang mencoba merespon
isu-isu sosial yang sedang berlangsung.misalnya dalam masalah
jender/emansipasi, kekuasaan, status quo, ketidaksamaan hak, pemerataan dsb.

Jenis-Jenis etnografi
lainnya diungkapkan Gay, Mills dan Aurasian sbb:

–        Etnografi
Konfensional: laporan mengenai pengalaman pekerjaan lapangan yang dilakukan
etnografer

–        Autoetnografi:
refleksi dari seseorang mengenai konteks budayanya sendiri

–        Mikroetnografi:
studi yang memfokuskan pada aspek khusus dari latar dan kelompok budaya

–        Etnografi
feminis: studi mengenai perempuan dalam praktek budaya yang yang merasakan
pengekangan akan hak-haknya.

–        Etnografi
postmodern: suatu etnografi yang ditulis untuk menyatakan keprihatinan mengenai
masalah-masalah sosial terutama mengenai kelompok marginal.

–        Studi
kasus etnografi: analisis kasus dari seseorang, kejadian, kegiatan dalam
perspektif budaya.

6.         Prosedur
Penelitian Etnografi

Menurut Creswell,
walau tidak ada satu cara saja dalam menititi etnografi namum secara umum
prosedur penelitian etografi adalah sbb:

a.       Menentukan
apakah masalah penelitian ini adalah paling cocok didekati dengan studi
etnogafi. Seperti telah kita bahas sebelumnya bahwa etnografi menggambarkan
suatu kelompok budaya dengan mengekloprasi kepercayaan, bahasa dan 
perilaku (etnografi realis); atau juga mengkritisi isu-isu mengenai kekuasaan,
perlawanan dan dominansi (etnografi kritis).

b.      Mengidentifikasi
dan menentukan lokasi dari kelompok budaya yang akan diteliti. Kelompok
sebaiknya gabungan orang-orang yang telah bersama dalam waktu yang panjang
karena disini yang akan diteliti adalah pola perilaku, pikiran dan kepercayaan
yang dianut secara bersama.

c.       Pilihlah
tema kultural atau isu yang yang akan dipelajari dari suatu kelompok. Hal ini
melibatkan analisis dari kelompok budaya.

d.      Tentukan
tipe etnografi yang cocok digunakan untuk memlajari konsep budaya tersebut.
Apakah etnografi realis ataukah etnografi kritis.

e.       Kumpulkan
informasi dari lapangan mengenai kehidupan kelompok tersebut. Data yang
dikumpulkan bisa berupa pengamatan, pengukuran, survei, wawancara, analisa
konten, audiovisual,pemetaan dan penelitian jaringan. Setelah data terkumpul
data tersebut dipilah-pilah dan dianalisa.

f.       Yang
terahir tentunya tulisan tentang gambaran atau potret menyeluruh dari kelompok
budaya tersebut baik dari sudut pandang partisipan maupun dari sudut pandang
peneliti itu sendiri.

Siklus penelitian
etnografi

1)             Pemilihan
suatu proyek etnografi

Siklus dimulai dengan
pemilihan suatu proyek etnografi kemudian peneliti etnografi    mempertimbangkan
ruang lingkup dari penyelidikan mereka.

2)             Pengajuan
pertanyaan etnografi

Dalam
sebuah etnografi seseorang dapat mengajukan sub-sub pertanyaan yang berhubungan
dengan (1) suatu deskripsi tentang konteks, (2) analisis tentang tema-tema
utama, dan (3) interpretasi perilaku cultural.

3)             Pengumpulan
data etnografi

Cara
pengumpulan data adalah denngan cara observasi partisipan, anda akan mengamati
aktivitas orang, karakteristik fisik situasin social, dan apa yang akan menjadi
bagian dari tempat kejadian selama pelaksanaan pekerjaan lapangan, apakah
seseorang mempelajari sebuah desa suku tertentu untuk satu tahun atau pramugari
pesawat udara untuk beberapa bulan, jenis observasi akan berubah.

4)             Pembuatan
Rekaman Etnografi

Tahap
ini mencakup pengambilan cacatan lapangan, pengambilan foto, pembuatan peta,
dan penggunaan cara-cara lain untuk merekam observasi anda.

5)             Analisis
data Etnografi

Terdapat Empat Jenis
Analisis:

a)      Analisis
domain

b)      Memperoleh
gambaran umum dan menyeluruh dari objek penelitianatau situasi social.

c)      Analisis
Taksonomi

d)     Menjabarkan
domain-domain yang dipilih menjadi lebih rinci
untuk    mengetahui struktur internalnya.

e)      Analisis
komponensial

f)       Mencari
ciri spesifik pada setiap struktur internal dengan
cara  mengontraskan antarelemen.

g)      Analisis
tema budaya

h)      Mencari
hubungan di antara domain dan hubungan dengan keseluruhan, yang selanjutnya
dinyatakan ke dalam tema-tema sesuai dengan fokus dan subfokus penelitian.

6)             Penulisan
sebuah Etnografi

        Penulisan
sebuah etnografi memaksa penyelidik ke dalam suatu jenis analisis yang lebih
intensif. Peneliti etnografi hanya dapat merencanakan dari awal perjalanan penyeledikan
mereka kedalam pegertian yang paling umum.