Lanjutan Pembahasan CAR

image_print

Modal Inti (Tier 1) terdiri dari :

1. Modal Disetor

2. Agio Saham

3. Modal Sumbangan

4. Cadangan Umum

5. Cadangan Tujuan

6. Laba Ditahan Setelah Diperhitungkan Pajak

7. Laba Tahun2 Lalu Setelah Diperhitungkan Pajak

8. Rugi Tahun-Tahun Lalu (-/-)

9. Laba Tahun Berjalan Setelah Diperhitungkan Pajak (50%)

10. Rugi Tahun Berjalan (-/-)

Sub total

11. Goodwill (-/-)

12. Kekurangan Jumlah PPAP dari Jumlah yang seharusnya dibentuk (-/-)

Jumlah Modal Modal Inti (Tier1)

Referensi : Selamet Riyadi, Banking Assets And Liability Management, Edisi Ketiga, Lembaga Penerbit FE UI, 2006

 

Modal Pelengkap, terdiri dari :

1. Cadangan Revaluasi Aktiva Tetap

2. PPAP (maksimum 1,25% dari ATMR)

3. Modal Pinjaman

4. Pinjaman Subordinasi (Maksimum 50% dari Jumlah Modal Inti)

Jumlah Modal Pelengkap

( Jumlah Modal Pelengkap diperhitungkan Maksimum 100% dari Jumlah          Modal Inti)

Jumlah Modal ( Modal Inti + Modal Pelengkap)

MODAL MINIMUM ( 8% x Jumlah ATMR)

Jumlah ini bandingkan dengan Jumlah Modal yang ada, terjadi kekurangan atau kelebihan, artinya dibawah 8% atau diatas 8%.

Untuk memudahkan pemahaman mengenai pengaruh CAR terhadap ROE, berikut contoh kasus yang terjadi di Bank ABFI.

Contoh Kasus

Bank ABFI memiliki total Modal sebesar IDR. 5,75 triliun terdiri dari Modal Inti (Tier 1)  sebesar IDR. 2,75 trilun di dalamnya termasuk Laba Tahun Berjalan setelah Pajak sebesar IDR. 500 milyar. Modal Pelengkap sebesar IDR. 3 trilun termasuk Pinjaman Subordinasi sebesar IDR. 1 triliun. ATMR sebesar IDR. 50 trilun.

1. Berdasarkan data-data tsb. Hitung  CAR Bank  ABFI

2. Karena adanya ekspansi Kredit sebesar 10 triliun, mengakibatkan                      kenaikan  ATMR menjadi IDR. 60 triliun, berapa besarnya CAR setelah            adanya   ekspansi Kredit tsb.

Modal Inti                                       IDR. 2,75 triliun

Laba Tahun Berjalan 50%         IDR. 0,25 trilun

Jumlah Modal Inti                                                            IDR. 2,5 triliun

Modal Pelengkap (Maks.100% dari Modal Inti)   IDR. 2,5 triliun

Jumlah Modal                                                                     IDR. 5 triliun

===========

Jika terjadi kenaikan Kredit sebesar IDR. 10 triliun, ini berarti akan meningkatkan Pendapatan Operasional Bank berupa Pendapatan Bunga, yang pada akhirnya akan mempengaruhi ROE Bank yaitu terjadi kenaikan ROE karena adanya kenaikan Pendapatan Bunga. Kenaikan Kredit Kredit juga berdampak pada kenaikan ATMR, Bobot Risiko Kredit bisa 100%, berarti ATMR-nya akan naik sebesar IDR.10 triliun.

Jadi rasio CAR (setelah adanya kenaikan ATMR)

5 triliun

—————- X 100% = 8,33%

60 triliun

Jadi dapat disimpulkan, jika terjadi penurunan CAR akan berdampak pada naiknya Pendapatan Bunga dan akan mempengaruhi ROE (ROE naik). Demikian pula bila terjadi sebaliknya.

Selamat membuat kajian

Avatar About Selamet Riyadi

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *