Reorientasi Pendidikan di Indonesia

image_print

Reorientasi Pendidikan Indonesia

Dalam Rangka Menuju Abad Emas Indonesia

oleh

Marsudi Wahyu Kisworo

Email: marsudi.kisworo@gmail.com

HP : 0818-888-537

 

 

Pendahuluan

Sejarah membuktikan bahwa pada abad ke tujuh Masehi, Kepulauan Nusantara pernah mengalami masa kejayaannya ketika pengaruh keemasan Kerajaan Sriwijaya dirasakan mulai dari Hawai di sebelah timur sampai ke India di sebelah barat. Kekayaan alam Nusantara menjadi daya Tarik berbagai bangsa sedangkan kekuatan sumber daya manusianya dihormati oleh bangsa-bangsa besar dunia. Bahkan para pelajar dari India datang ke Sriwijaya untuk belajar agama Budha.

Tujuh abad setelah melemahnya Sriwijaya, pada abad ke 14 Nusantara kembali bersinar ketika Kerajaan Majapahit dipimpin oleh Raja Hayam Wuruk dan Patih Gajah Mada. Dengan Sumpah Palapanya, Gajah Mada berhasil mempersatukan bukan hanya daerah yang saat ini disebut Indonesia saja, tetapi termasuk daerah-daerah sekitarnya yang menjadi Nusantara Raya. Kekuatan Majapahit ditunjukkan dengan mengirimkan berbagai ekspedisi militer ke negara-negara Indo China dengan hasil gemilang. Kekuatan Majapahit bahkan menggentarkan imperium terbesar dalam sejarah, Imperium Cina Mongol yang pernah menguasai tiga per empat dunia. Imperium Mongol yang telah meluluh-lantakkan kerajaan besar Abassiyah yang telah berdiri selama ratusan tahun, menghancurkan kerajaan besar Persia yang berusia ribuan tahun, dan meratakan kerajaan-kerajaan di anak benua India, ternyata gentar oleh kekuatan Majapahit sehingga tidak berani menyerbu ke selatan. Kerajaan Cina Mongol malahan mengirimkan utusan persahabatan yang dipimpin oleh Laksamana Cheng Ho. Jika siklus tujuh abad ini terulang kembali, maka pada abad ke 21 Bumi Nusantara akan kembali mencapai kejayaannya.

Saat ini Indonesia adalah salah satu negara demokratis yang cemerlang karena secara meyakinkan berhasil menjadi negara kelas menengah. Indonesia adalah kekuatan ekonomi ke 10 dunia dengan nilai pasar US$ 867 milyar setara dengan pendapatan per kapita sekitar US$ 3.475 dan pertumbuhan yang meyakinkan di atas 5%. Dengan asumsi terus terjadi kestabilan politik dan keamanan maka McKinsey meramalkan bahwa tahun 2030 nanti Indinesia akan menjadi kekuatan ekonomi ke 6 atau ke 7 dunia. Bahkan dengan ekstrapolasi, bukan tidak mungkin Indonesia pada tahun usia emasnya 2045 akan menjadi 5 besar ekonomi dunia bersama-sama Cina, India, Jepang, dan Amerika Serikat.

Indonesia juga akan mendapatkan sebuah bonus yang hanya terjadi sekali seumur hidup dalam kehidupan sebuah bangsaut, yaitu bonus demografi. Secara sederhana, bonus demorafi ini terjadi ketika piramida struktur penduduk mulai berbalik di mana jumlah penduduk usia produktif mulai melampaui jumlah penduduk usia non produktif. Bonus demografi ini diperkirakan akan terjadi menjelang Indonesia memasuki usia emas 100 tahunnya.

Bonus demografi yang diperkirakan akan terjadi pada tahun 2030 ini didahului dengan terjadinya dua fenomena menarik, yaitu globalisasi dan lompatan kemajuan teknologi informasi dan komunikasi, serta  resultan dari interaksi antara ke duanya. Globalisasi telah membuka berbagai sekat dan batasan yang ada dan memungkinkan terbukanya berbagai peluang sekaligus ancaman. Kemajuan teknologi informasi sebagai sebuah disruptive technology telah membawa dampak dalam kehidupan, bukan hanya dunia bisnis saja, tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari masyarakat. Resultan dari keduanya adalah terjadinya perubahan tatanan social dan budaya yang mendorong lahirnya generasi baru, yaitu Generation C (Gen-C).

 

Generation C: creative, connected, dan collaborative

Gen-C adalah generasi yang dibesarkan oleh orangtua yang giat bekerja yang berangkat bekerja sebelum matahari terbit dan pulang kerja setelah matahari terbenam, belum ditambah dengan pekerjaan kantor yang dibawa ke rumah. Masa kecil Gen-C ini kalau tidak dititipkan di day care adalah diasuh oleh pembantu sehingga mengurangi kuantitas dan intensitas hubungan emosi antara orangtua dan anak.

Gen-C dari kecil sudah terbiasa mengenal dunia global melalui tayangan televisi dari berbagai stasiun TV kabel dengan tayangan-tayangan global mulai dari American Voice sampai ke sinetron Uttaran, atau tayangan-tayangan TV lokal yang merupakan representasi budaya luar meski dengan pelaku-pelaku dan nama-nama Indonesia. Kalau bukan sinetron, mereka dicekoki dengan berbagai kontes orang-orang dewasa meskipun dengan pelaku anak-anak.

Tersedianya ratusan kanal yang dengan mudah diganti dengan remote control telah memberikan dan mengajarkan kebebasan kepada Gen-C sekaligus menunjukkan kepada mereka kebebasan dan kemudahan hidup hanya dengan menekan tombol sebuah remote control. Gen-C sejak usia sangat dini sudah dikenalkan dengan berbagai perangkat gawai (gadget), mulai dari konsol permainan, telepon seluler, tablet, bahkan komputer. Lebih dari 8 jam sehari mereka bergelut dengan dunia maya yang berbentuk media sosial, televisi, permainan digital, dan gawai mereka. Bagi mereka, dunia maya dan gawai telah menjadi ‘bagian kehidupan’ sehari-hari.

Gen-C selalu membawa telepon seluler (ponsel) ke mana-mana. Bagi mereka, alat komunikasi ini sudah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dengan kehidupannya. Serasa ada yang kurang kalau tanpa ponsel, begitulah mereka mengatakannya, karena ponsel bukan hanya sebagai alat komunikasi. Ponsel juga sebagai alat ‘citra diri’ seperti halnya pakaian (fashion). Jangan heran, bila mereka lantas suka gonta-ganti ponsel dengan berbagai alasan. Maunya mereka bilang, “Nih, hp keluaran terbaru. Biar keren.”

Tidak hanya itu, cara mereka berkomunikasi pun berbeda, mereka seolah memiliki bahasa tersendiri. Sehingga kadang sulit dimengerti maksudnya. Bahasa ini menyiratkan sifat dan keinginan Gen-C yang maunya serba cepat. Suatu bahasa yang ringkas, padat, to the point dan tidak perlu bertele-tele. Coba perhatikan, kalau melihat bahasa SMS mereka, lihat saja bagaimana mereka menuliskan, Gm mo k mll, sori blum s4 bls, lg sbk bgt neh, dan masih banyak lagi. Bahkan, mereka memiliki kamus singkatan misalnya mujadul—muka jaman dulu, gatot—gagal total. Karena itulah disebut sebagai Gen C (creative).

Namun disisi positif, generasi kreatif ini lebih menyukai kebebasan, bukan hanya kebebasan berekspresi, tapi juga kebebasan berkreasi. Produk-produk dan bisnis-bisnis legacy tidak menarik bagi mereka. Bekerja dari jam 8 ke jam 17, setiap hari rutin rumah-kendaraan-kantor, kantor-kendaraan-rumah, adalah sesuatu yang membosankan karena mereka terbiasa bebas sesuai dengan keinginan mereka. Karena itu tidak heran ketika tumbuh berbagai usaha start-up yang dimotori oleh Gen-C yang tidak mau terikat pada paradigma bisnis legacy yang mereka anggap kuno.

Gen-C tidak bisa lepas dari komunikasi dan gawai mereka Gen-C akan stres jika dijauh dari gawai mereka, makin jauh jarak mereka dengan gawai makin tinggi tingkat stress mereka. Dengan gawai, mereka dapat berinteraksi dengan komunitas maya mereka. Gen-C dapat menghabiskan waktu bersama-sama teman-teman komunitasnya, baik pada saat sekolah dan pada saat bermain. Mereka berbagai membentuk komunitas melalui media sosial. Komunitas yang bisa mengerti, menerima, dan menghargai mereka. Dan rata-rata mereka sangat loyal pada komunitasnya dan bersedia berkorban untuk komunitas mereka.

Cara bersosialisasi mereka juga berbeda. Gen-C ini lebih suka pergi ke tempat hiburan, seperti ke mal, pesta, bioskop, travelling, dan cari makan enak. Mereka pergi ke mal bukan untuk berbelanja karena mereka lebih senang berbelanja menggunakan gawai mereka, tetapi mereka pergi ke mal untuk bersosialisasi dan bergaul bersama teman-temannya dalam suatu kelompok. Jangan heran, kalau sering dijumpa segerombolan remaja di mal-mal yang berkumpul dengan teman-temannya di dunia nyata. Bagi Gen-C teman-teman di media sosial sudah dianggap seperti teman-teman di dunia nyata.

 

Bonus demografi atau bencana demografi?

Terjadinya bonus demografi akan menyebabkan naiknya jumlah populasi usia produktif sehingga lebih besar daripada populasi usia non produktif. Jadi dapat kita bayangkan, satu dua dekade yang akan datang, penduduk Indonesia akan dipenuhi oleh tenaga kerja usia produktif. Nah apakah yang terjadi nanti benar-benar bonus demografi atau bencana demografi? Mari kita lihat apa yang terjadi sekarang.

Pendidikan merupakan hal sangat penting bagi kehidupan suatu bangsa. Maju mundurnya suatu peradaban bangsa, salah satunya diukur dari kualitas pendidikannya. Pendidikan sendiri merupakan proses memanusiakan manusia. Kemajuan peradaban sebuah bangsa ditentukan oleh kemajuan pendidikannya.

Berdasarkan data Kemendikbud 2010, di Indonesia terdapat lebih dari 1,8 juta anak tiap tahun yang tidak dapat melanjutkan pendidikan, disebabkan oleh tiga faktor, yaitu ekonomi, kerja usia dini untuk mendukung keluarga, dan pernikahan di usia dini. Namun dari mereka yang melanjutkan pendidikanpun tidak mendapatkan pendidikan yang memadai untuk meningkatkan daya saing mereka di dunia global.

Menurut laporan Education For All Global Monitoring Report yang dikeluarkan oleh UNESCO setiap tahunnya, pendidikan Indonesia berada di peringkat ke-64 untuk pendidikan di seluruh dunia dari 120 negara. Data Education Development Index (EDI) Indonesia, pada 2011 Indonesia berada di peringkat ke-69 dari 127 negara. Sedangkan di negara-negara anggota Organisasi Kerja Sama Ekonomi Pembangunan (OECD), ternyata Singapura menduduki peringkat pertama dari 76 anggota OECD, disusul oleh Hong Kong dan Korea Selatan. Kejutan terbesar adalah Vietnam yang kini berada di urutan 12 dunia.

Yang menyedihkan adalah, ketika semakin banyak negara Asia menjulang di daftar buatan OECD ini, peringkat Indonesia justru terjun bebas berada di urutan 69, hanya unggul tujuh peringkat dari Ghana yang ada di daftar terbawah. Nah, dengan kondisi pendidikan yang sangat buruk ini, bisa dibayangkan keadaan tenaga usia produktif sepuluh dua puluh tahun yang akan datang. Bonus demografi yang kita harapkan akan berubah menjadi bencana demografi jika kita tidak segera melakukan langkah-langkah darurat untuk memperbaiki pendidikan kita.

 

Reorientasi Strategi Pendidikan untuk Menghadapi Gen-C

Jacques Attali, seorang filsuf Perancis dalam bukunya “Millennium: Winners and Losers in the Coming World Order” menyatakan bahwa tata dunia masa depan akan terjadi perubahan dalam kompetisi antar bangsa. Kalau pada masa lalu persaingan dilakukan dengan kekuatan agama, kemudian diikuti dengan kekuatan militer, dan saat ini dengan kekuatan ekonomi, maka pada masa depan persaingan akan dilakukan dengan kekuatan kualitas modal manusia. Bangsa-bangsa akan terbagi dalam dua kelompok besar, yaitu bangsa-bangsa pecundang dan bangsa-bangsa pemenang. Bangsa-bangsa pemenang adalah bangsa-bangsa yang memiliki kapasitas modal manusia yang berkualitas dan berdaya saing.

Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan telah melakukan berbagai upaya dalam meningkatkan kualitas pendidikan, namun upaya-upaya tersebut terlalu fokus kepada aspek pembelajarannya. Tidak aneh kalau wujud dari strategi ini adalah berupa perubahan kurikulum, perubahan metode pembelajaran, perubahan buku ajar, dan lain-lain yang tidak menyentuh aspek pendidikannya. Pembelajaran hanya melakukan transfer terhadap pengetahuan, ketrampilan, dan sikap, tapi tidak dapat mentransfer nilai-nilai, kepercayaan, dan perilaku.

Pendidikan, atau education, berasal dari kata educatio, yang berarti “A breeding, a bringing up, a rearing”. Artinya pendidikan harus mengangkat dari sekedar human menjadi human being. Sedangkan pembelajaran saja hanya akan justru menurunkan derajat manusia dari human menjadi robot atau machine saja. Untuk itulah maka strategi pendidikan di Indonesia harus direorientasi secara menyeluruh, bukan hanya pada aspek pembelajarannya saja, tetapi secara komprehensif sebagai berikut:

1. Pendidikan tinggi dipisahkan kembali dari riset dan teknologi dan menyatukan kembali pendidikan mulai dari tingkat dasar ke sampai tingkat tinggi. Alasannya adalah karena pendidikan adalah sebuah alur proses yang utuh sehingga tidak dapat dipotong menjadi dua di mana satu adalah pendidikan dasar menengah dan satu lagi pendidikan tinggi. Dengan menyatukan alur proses maka konsep pendidikan menjadi holistik dari awal sampai akhir.

2. Proses pendidikan terdiri dari proses pembentukan karakter, pengembangan ketrampilan, dan penguasaan ilmu pengetahuan. Dalam proses ini komponen terpenting bukanlah sarana-prasarana, tetapi komponen terpenting adalah guru. Karena itu pengembangan guru yang sesuai dengan karakteristik murid-murid jaman sekarang mutlak dilakukan. Guru jaman dulu hanya cocok untuk murid jaman dulu, murid jaman sekarang harus dididik oleh guru jaman sekarang.

3. Pendidikan dasar dititikberatkan kepada pembentukan karakter sebagai komponen utama dan pengembangan ketrampilan serta penguasaan ilmu pengetahuan sebagai komponen tambahan.

4. Titik berat pendidikan menengah adalah pada pengembangan ketrampilan sedangkan pembentukan karakter serta penguasaan ilmu pengetahuan menjadi komponen tambahan.

5. Pada pendidikan tinggi, titik berat adalah pada penguasaan ilmu pengetahuan, dan pembentukan karakter serta pengembangan ketrampilan menjadi komponen tambahan.

6. Penggunaan teknologi pembelajaran, seperti misalnya teknologi informasi dan komunikasi, yang selaras dengan karakter murid-murid Gen-C mutlak dikuasai oleh guru-guru. Fasilitas untuk mendukung penggunaan teknologi dalam peningkatan kualitas pendidikan harus disediakan.

7. Model pembelajaran hanya di dalam kelas harus diubah sehingga murid-murid Gen-C dapat memperoleh pendidikan di mana saja, dan dapat belajar di mana saja, tidak harus di dalam kelas. Kelas tidak hanya berbentuk ruangan dengan bangku berderet-deret seperti yang kita lihat sekarang. Diterapkan juga kelas dinamis, di mana murid-murid selalu berpindah kelas untuk pelajaran yang berbeda sangat sesuai dengan karakter Gen-C. Dengan demikian konfigurasi kelas dapat disesuaikan dengan mata pelajaran yang akan menggunakan kelas tersebut.

8. Penerapan berbagai metode, strategi, dan teknik pembelajaran modern. Pembelajaran aktif, pembelajaran kuantum, pembelajaran PAKEM, dan berbagai pembelajaran lainnya yang dirancang untuk Gen-C diterapkan sesuai dengan tingkatan murid maupun jenis mata pelajarannya serta memperhatikan tipe-tipe belajar murid (auditori, visual, atau kinestetik). Pembelajaran ini harus dapat membangun selain kompetensi personal, juga kompetensi sosial maupun kompetensi spiritual.

9. Sistem evaluasi yang komprehensif dan tidak hanya pilihan ganda. Pilihan ganda telah membunuh daya kreatif murid-murid Gen-C karena hanya memberikan kebenaran tunggal. Dengan berbagai alternatif evaluasi lainnya, maka dimungkinkan pengembangan kreatifitas dan inovasi murid, serta mengajarkan kebenaran majemuk.

10. Mengembangkan dan menghargai kecerdasan majemuk. Murid tidak haya dinilai dari satu aspek kecerdasan saja, apalagi satu matau beberapa mata pelajaran saja, tetapi dinilai dari seluruh aspek kecerdasan manusia.

 

Pentingnya Kualitas Guru

Guru adalah faktor sentral dari keberhasilan pendidikan. Jika gurunya berkualitas, maka dunia pendidikan juga berkualitas karena mengalami akselerasi kemajuan di segala aspek. Namun, jika kualitas gurunya rendah, maka dunia pendidikan pun terancam mengalami kemunduran. Muridnya menjadi tidak berkualitas dan dikhawatirkan tidak melahirkan generasi yang kompetitif, dinamis, dan produktif.

Selama ini perbaikan dunia pendidikan kita hanya fokus pada perubahan kurikulum atau perubahan pembelajaran saja. Padahal dalam upaya menggerakkan perubahan ke arah yang lebih baik di dunia pendidikan dengan prioritas peningkatan kualitas guru jauh lebih penting karena keberhasilan sistem pendidikan apapun ditentukan oleh kualitas pribadi guru. Oleh karena itu, diperlukan guru yang memiliki kualitas pribadi akan menjadi guru yang berkarisma sehingga dapat menjadi teladan sekaligus motivator bagi muridnya. Dan apabila guru telah berubah menjadi guru yang menginspirasi muridnya transformasi nilai dan ilmu akan berjalan dengan lancar dan sangat bisa memberikan pengaruh positif bagi perkembangan murid.

Guru memiliki peran strategis dalam pendidikan untuk menghasilkan generasi muda yang  berdaya guna, berdaya gugah, dan berdaya ubah.

Pertama, guru merupakan petugas sosial yaitu orang yang harus membantu kepentingan masyarakat. Dalam kegiatan masyarakat, guru merupakan petugas yang dapat dipercaya untuk berpartisipasi di dalamnya.

Kedua, guru merupakan pelajar dan ilmuwan, yaitu senantiasa dan secara terus-menerus memiliki semangat meningkatkan ilmu pengetahuan. Dengan berbagai cara, setiap saat guru senantiasa belajar untuk mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan.

Ketiga, guru merupakan orangtua, yaitu mewakili orangtua murid di sekolah dalam pendidikan anaknya. Sekolah adalah perluasan rumah sehingga dalam arti luas sekolah merupakan sebuah keluarga, dan guru berperan sebagai orangtua muridnya.

Keempat, guru adalah pencari teladan, yaitu yang senantiasa mencarikan teladan yang baik untuk murid. Guru menjadi ukuran bagi norma-norma tingkah laku bagi muridnya. Pencari teladan maksudnya juga bahwa guru memiliki tanggung jawab untuk senantiasa memberikan teladan yang baik kepada muridnya, dan ini bisa dilakukan dengan menjadikan orang lain sebagai teladan. Misalnya, guru menjelaskan bahwa ada seseorang yang memiliki karakter dan kepribadian luar biasa, yang oleh karenanya kita semua harus meneladani dan belajar banyak darinya.

Kelima, pencari keamanan, yaitu guru senantiasa mencarikan rasa aman bagi murid. Guru menjadi tempat berlindung bagi murid-murid untuk memperoleh rasa aman dan puas di dalamnya. Di antara hasil dari pemberian dan pencarian keamanan ini adalah kegiatan belajar mengajar menjadi lancar serta murid-muridnya menjadi senang bersekolah dan senang di sekolah.

 

Guru jaman dulu hanya cocok untuk murid jaman dulu, murid jaman sekarang harus dididik oleh guru jaman sekarang

Ada tujuh kualitas pribadi guru yang harus dimiliki untuk menjadi guru yang cocok untuk murid-murid jaman sekarang.

Pertama, memiliki Kecerdasan Paripurna ((PQ, IQ, EQ, SQ)

a. Guru harus memiliki Physical Quotient (PQ), yaitu kemam¬puan seseorang dalam menjaga kebugaran atau kesehatan dirinya sendiri. Dengan tubuh yang bugar maka guru bisa melakukan aktivitas dengan lancar. Kebugaran jasmani juga akan memberikan kesegaran mental, tetapi juga menghasilkan kestabilan emosi. Orang yang jasmaninya bugar memiliki pandangan hidup yang lebih baik, lebih percaya kepada diri sendiri dan serasi dalam mengembangkan bakat dan minat yang dimilikinya.

b. Guru harus memiliki Intellegence Quotient (IQ), yaitu kecerdasan yang berkaitan dengan logika berfikir maupun kreatifitas. Inti dari kecerdasan ini ialah aktivitas otak dalam kemampuan untuk menalar, perencanaan sesuatu, kemampuan memecahkan masalah, belajar, memahami gagasan, berpikir, serta penggunaan daya cipta secara maksimal.

c. Guru harus memiliki Emotional Quotient (EQ). Daniel Goleman (1999) yang mempopulerkan jenis kecerdasan manusia yang dianggap sebagai faktor penting yang dapat mempengaruhi terhadap prestasi seseorang, yakni kecerdasan emosional yang merujuk pada kemampuan mengenali perasaan kita sendiri dan perasaan orang lain, kemampuan memotivasi diri sendiri, serta kemampuan mengelola emosi dengan baik pada diri sendiri dan dalam hubungan dengan orang lain.

d. Spritual Quotient (SQ) adalah kecerdasan untuk menghadapi persoalan makna, yaitu kecerdasan untuk menempatkan perilaku dan hidup kita dalam konteks makna yang lebih luas dan kaya, kecerdasan untuk menilai bahwa tindakan atau jalan hidup seseorang lebih bermakna dibanding dengan yang lain. Guru yang ber-SQ tinggi mampu memaknai kehidupan dengan memberi makna positif pada setiap peristiwa, masalah, bahkan penderitaan yang dialaminya. Dengan memberi makna yang positif itu, dia mampu membangkitkan jiwanya dan melakukan perbuatan dan tindakan yang positif.

Ke dua, toleransi terhadap ketidaksempurnaan. Guru harus menahami bahwa murid-muridnya adalah sosok-sosok yang masih berkembang tumbuh. Setiap orang, termasuk dirinya sendiri, selalu mengalami fase-fase untuk tumbuh dan menjadi lebih baik. Karena itu setiap guru harus dapat mentolerir ketidaksempurnaan ini, baik pada murid-muridnya maupun pada dirinya sendiri.

Ke tiga, memahami perbedaan individu. Gen-C dengan segala latar belakangnya bukanlah generasi yang homogen, melainkan setiap individu Gen-C adalah unik, masing-masing memiliki kemampuan ataupun tingkatan serta karakter masing-masing.

Ke empat, memiliki keterampilan komunikasi pembelajaran. Seorang pakar komunikasi, Albert Mahrebian meneliti faktor yang sangat diperhatikan audiens (murid) dari seorang pembicara (guru). Ada tiga faktor yang sangat mempengaruhi persepsi dan daya tangkap murid, yaitu visual (55%), voice (38%), dan verbal (7%). Memahami teknik-teknik komunikasi yang efektif merupakan sebuah keahrusan yang harus dimiliki oleh seorang guru.

Ke lima, sense of humor, yaitu kecenderungan respons kognitif individu untuk membangkitkan tertawa, senyuman, dan rasa kegembiraan. Ahli medis dan psikologi sepakat bahwa rasa humor merupakan aset berharga dan amat penting untuk kesehatan dan kebahagiaan hidup, yang bisa dimiliki oleh setiap individu normal. Bagi guru, memiliki rasa humor merupakan modal personal yang sangat berharga sekaligus dapat menjadi daya pikat tersendiri di mata muridnya. Rasa humor guru sangat berguna dalam upaya menciptakan iklim kelas dan pengembangan proses pembelajaran yang lebih sehat dan menyenangkan. Bahkan, rasa humor merupakan salah satu ‘kunci’ untuk menjadi guru yang sukses. Kenapa? Karena rasa humor guru dapat meredakan ketegangan suasana dan bisa dijadikan sebagai cara untuk menarik perhatian murid di kelas. Dengan rasa humor yang dimiliki guru akan menunjukkan bahwa dia adalah sosok yang memiliki kepribadian dan mental yang sehat, dan apat menikmati hidup, serta mampu menjalani kehidupan kariernya secara wajar tanpa stres.

Ke enam, mampu melepaskan ego pribadi. Sukses adalah visi pribadi, tetapi seberapa besar ketekunan, kegigihan, dan kedekatannya dengan Tuhan yang merupakan sumber kesuksesan itulah yang menentukan tingkat kesuksesan seseorang. Dibutuhkan daya juang yang keras dalam merealisasikan visi, serta hubungan yang intim dengan Tuhan agar jalan-jalan dibukakan oleh Tuhan dan dia semakin kuat dalam menjalani setiap proses yang terjadi. Oleh karena itu, miliki mental seperti seorang ‘penggali sumur’ yang tetap menggali sekalipun mata air jauh di dalam tanah dan belum terlihat, serta tidak menghiraukan berapa dalam mereka harus gali dan berapa banyak material yang menghambat pekerjaan mereka.

Ke tujuh, selalu menebar energi positif. Setiap orang pada dasarnya bisa berubah. Jangankan manusia, bendapun bisa. Peneliti Jepang, Masaru Emoto, telah membuktikan bahwa energi positif tidak hanya mempengaruhi manusia, tetapi juga benda-benda di lingkungan sekitar kita, misalnya air. Setiap energi yang dilepaskan oleh tubuh kita apakah itu energi positif maupun energi negatif, sesungguhnya tidak pernah hilang dari muka bumi ini. Artinya, setiap energi yang dipancarkan dari tubuh kita, nilainya tidak akan pernah berubah. Kalau yang kita pancarkan dari tubuh kita adalah energi positif, maka yang akan kembali adalah energi positif yang akan kita terima lagi. Demikian sebaliknya, kalau energi negatif yang kita pancarkan maka yang akan kembali ke kita adalah energi negatif.

 

Penutup

Sebagai kesimpulan, bahwa Indonesia memiliki potensi untuk menjadi negara besar. Untuk menjadi negara besar, disamping penguatan ekonomi, yang lebih penting adalah penguatam modal manusia. Penguatan modal manusia saat ini sangat relevan karena Indonesia akan segera mendapatkan bonus demografi. Gen-C yang akan menjadi generasi usia emas Indonesia memerlukan pendekatan pendidikan yang berbeda, termasuk memerlukan guru-guru dengan kualitas yang berbeda dengan generasi dulu. Oleh karena itu perlu dilakukan reorientasi strategi pendidikan. Jika tidak dilakukan reorientasi pendidikan, maka bonus demografi akan berubah menjadi bencana demografi.

 

Avatar About Marsudi Wahyu Kisworo

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *