THE GENERATION OF INNOVATIONS

image_print

 

 

Beberapa pertanyaan seputar difusi dan inovasi, “Di mana inovasi berasal? “, “Bagaimana asal-usulnya yang kemudian mempengaruhi difusi dan konsekuensinya?”. Studi difusi masa lalu biasanya dimulai dengan titik di ekor kiri dari kurva difusi S-berbentuk, yaitu, dengan pengadopsi pertama dari sebuah inovasi. Dalam pandangan yang lebih luas dari proses inovasi pengembangan, difusi adalah suatu tahap selanjutnya dari urutan yang lebih besar melalui inovasi pergi dari keputusan untuk memulai penelitian pada masalah diakui konsekuensi dari inovasi.

Investigasi difusi masa lalu mengabaikan fakta bahwa kegiatan dan keputusan yang relevan biasanya terjadi jauh sebelum proses difusi mulai: masalah yang dirasakan, keputusan pendanaan sekitar R & D kegiatan yang menyebabkan pekerjaan penelitian, penemuan inovasi dan kemudian pengembangan dan komersialisasi, keputusan itu harus disebarkan, transfer inovasi untuk agen difusi, dan komunikasi kepada audiens pengadopsi potensial. Kemudian adopsi pertama inovasi terjadi, dan proses difusi dimulai. seri pra-difusi seluruh kegiatan ini dan keputusan adalah bagian penting dari proses inovasi pengembangan, dari yang tahap difusi merupakan salah satu komponen.

Sebuah inovasi adalah ide, praktik, atau objek yang dianggap sebagai baru untuk individu atau unit lain adopsi. Proses inovasi pengembangan terdiri dari semua keputusan, kegiatan, dan dampak yang mereka yang terjadi dari pengakuan kebutuhan atau masalah, melalui penelitian, pengembangan, dan komersialisasi inovasi, melalui difusi dan adopsi inovasi oleh pengguna, untuk yang konsekuensi.

 

Kebanyakan inovasi yang telah diteliti dalam penelitian difusi telah inovasi teknologi, dan istilah “teknologi” sering digunakan sebagai sinonim untuk inovasi. Apa itu teknologi? Teknologi adalah desain untuk tindakan instrumental yang mengurangi ketidakpastian dalam hubungan sebab-akibat yang terlibat dalam mencapai hasil yang diinginkan. Definisi ini menyiratkan kebutuhan atau masalah yang alat dapat membantu untuk memecahkan. Alat ini memiliki (1) aspek hardware, yang terdiri dari peralatan material, produk, dan sebagainya, dan (2) aspek software, yang terdiri dari pengetahuan, keterampilan, prosedur, dan / atau prinsip-prinsip yang memberikan dasar informasi untuk alat . Hampir setiap teknologi mewujudkan aspek software, meskipun mereka kurang terlihat dari aspek hardware.

Proses inovasi pengembangan terdiri dari semua keputusan, kegiatan, dan dampak yang mereka yang terjadi dari pengakuan kebutuhan atau masalah, melalui penelitian, pengembangan, dan komersialisasi inovasi, melalui difusi dan adopsi inovasi oleh pengguna, untuk konsekuensinya. Pengakuan dari masalah atau kebutuhan dapat terjadi ketika masalah sosial naik ke prioritas tinggi pada agenda topik yang layak penelitian.

Tidak semua inovasi teknologi keluar dari penelitian. Penelitian dasar didefinisikan sebagai penyelidikan asli untuk kemajuan pengetahuan ilmiah dan yang tidak memiliki tujuan spesifik menerapkan pengetahuan ini untuk masalah-masalah praktis. Hasil penelitian dasar dapat digunakan dalam penelitian terapan, yang terdiri dari penyelidikan ilmiah yang dimaksudkan untuk memecahkan masalah praktis. pengguna memimpin mengembangkan inovasi dan kemudian meyakinkan sebuah perusahaan manufaktur untuk memproduksi dan menjual inovasi, seringkali setelah pengguna memimpin telah menciptakan prototipe inovasi. Biasa tahap berikutnya dalam proses inovasi pengembangan adalah pengembangan, didefinisikan sebagai proses menempatkan ide baru menjadi bentuk yang diharapkan dapat memenuhi kebutuhan penonton pengadopsi potensial. determinisme teknologi adalah keyakinan bahwa teknologi menyebabkan perubahan dalam masyarakat. Sudut pandang berlawanan konstruksionisme sosial, yang menyatakan bahwa faktor sosial membentuk teknologi. Sebuah tahap berikutnya, komersialisasi, didefinisikan sebagai produksi, manufaktur, pengemasan, pemasaran, dan distribusi produk yang mewujudkan inovasi. Komersialisasi dilakukan terutama oleh perusahaan swasta.

Sebuah titik terutama penting dalam proses inovasi pengembangan adalah keputusan untuk memulai menyebarkan inovasi untuk pengadopsi potensial. Bagaimana inovasi dievaluasi untuk keberhasilan mereka, keamanan, dan faktor-faktor lain? Akhirnya, sebuah inovasi dapat meredakan, diadopsi, dan, akhirnya, menyebabkan konsekuensi, tahap akhir dalam proses inovasi pengembangan. Keenam tahap dijelaskan di sini mungkin tidak selalu terjadi dalam urutan linear, waktu urutan tahapan mungkin berbeda, dan tahapan tertentu mungkin tidak terjadi sama sekali.

 

Ditulis oleh Pratiwi dan Heni Jusuf

Disarikan dari Buku Diffusion Of Innovations, 4th Edition , Everett M Rogers

Pratiwi About Pratiwi

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *